Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

tentang perasaan wanita…..

pada 19 Februari 2007

Suatu saat temanku seorang akhwat bercerita dengan sedihnya, ada seorang llaki-laki datang kerumah bertemu orang tua dengan tujuan ta’aruf, kemudian tiba-tiba dengan alasan belum siap, memutuskan tidak jadi berproses dengan temanku itu. Ketika ditanya kalau tidak ada keseriusan kenapa sampai datang ke orang tua, dia hanya menjawab ‘kan cuma silaturahim’…olala…remuk redam perasaan si akhwat, bukan hanya kecewa tapi bingung bagaimana menjelaskan ke orang tuanya. Terlepas dari masalah bukan jodoh, tapi ada perasaan wanita dan perasaan orang tua yang terluka dengan kejadian ini, kalau belum berniat serius, kenapa sih harus melibatkan keluarga.

Teman yang satu lagi, lain lagi masalahnya, saat  ini sedang berproses dengan seorang laki-laki. Hampir setiap hari si laki-laki kirim sms romantis, keduanya sudah saling mengenal dengan baik, sering membicarakan ke arah pernikahan, bahkan secara tidak langsung ingin dikenalkan dengan keluarganya. Herannya belum berani membuat komitmen kapan akan segera mewujudkan sebuah keluarga, padahal dari sisi usia, keduanya sudah sangat pantas untuk menikah. Temanku tentu saja kebingungan karena si laki-laki seperti benang layangan, tarik ulur mengikuti arah angin, tidak ada kejelasan mau dibawa kemana hubungan ini. Lagi-lagi ada hati wanita yang kecewa.

Sebenarnya, sebuah proses menuju pernikahan itu adalah suatu proses pengambilan keputusan. Waduuuh kaya mata kuliah manajemen aja yah ada pengambilan keputusan ^_^. Proses awal adalah proses pengenalan dan sisanya adalah proses mengambil keputusan. Tetapi kadang saking semangatnya dalam proses mengenal ada yang terlupakan bahwa secara langsung atau tidak langsung ada sebuah ‘perasaan’ disana. Perasaan seorang wanita yang begitu lembut dan halus (kaya’ tepung terigu ^_^) . Itu bila tidak sampai melibatkan orang tua, tetapi kalau orang tua sudah sampai terlibat jauh, maka akan ada beberapa perasaan lagi yang ikut ambil bagian. Terkadang para laki-laki (yang biasanya menentukan keputusan) agak kurang mempertimbangkan masalah ini. Tidak berani membuat komitmen tetapi sudah mengobral kata-kata indah, masih ragu dan bimbang tetapi sudah melibatkan orang tua. Seperti halnya perang, berproses menuju pernikahan pun butuh strategi supaya kelak tidak ada yang merasa kecewa. 

Penikahan buat orang yang belum menjalani mungkin bisa jadi hal yang rumit,  membingungkan, dan  ragu-ragu dalam menghadapinya, tul gak pren….. Ada banyak factor kenapa laki-laki bersikap demikian, salah satu yang paling mendominasi adalah perasaan tidak yakin. Ya….tidak yakin apakah pernikahannya kelak akan membawa kebahagiaan, apakah wanita pilihannya adalah orang yang tepat, bagaimana kalo ternyata tidak sesuai dengan yang diharapkan. Sungguh, perasaan-perasaan itu adalah godaan setan supaya kita tidak terlalu yakin dengan Allah. Usaha, berdoa dan bertawakal adalah hal maksimal yang bisa manusia lakukan dalam kehidupan ini. Tentang hal-hal apa yang akan kita hadapi nanti adalah perkara sunatullah bahwa hakekatnya setiap manusia akan selalu diuji. Yang terpenting buat para laki-laki yang masih ragu dalam melangkah adalah keyakinan penuh bahwa Allah pasti akan memberikan yang terbaik buat hambaNya. So……mulailah melangkah ^_^

 

17 februari 2007

Do your best…friends

Iklan

8 responses to “tentang perasaan wanita…..

  1. Muhammad Yuswadi berkata:

    uhh sedih banget denger ceritanya btw tulisanya ga keliatan bikin mata sakit uhhh harus di blok dulu

  2. hanifa syahida berkata:

    ihiks…sedih juga…iya afwan lupa edit….milih warnanya salah terlalu muda…makasih lhoo…

  3. syukron…jazakllah khair jaza…mudah2an ikhwan yang lain bisa ambil manfaat dari tulisan mu..sist

  4. hanifa syahida berkata:

    amiiin….mudah-mudahan yah…..

  5. Hitman System berkata:

    Tulisan yang menarik. Terima kasih sudah berbagi informasi. Jika ingin tahu lebih banyak lagi tentang romantisme dalam pesan SMS, silakan baca artikel SMS Romantis di blog saya. Salam kenal, sobat.

    Lex dePraxis
    Romantic Renaissance

  6. hanifa syahida berkata:

    alhamdulillah…. terima kasih yah apresiasinya

  7. Kang Eno berkata:

    Makasih shbt… ini bener2 masukan serius buat ana…benar apa yg dikatakan agama, “Dlm Islam tak mengenal namanya pacaran”, ternyata emang benar pacaran hanyalah kesemuan, keragua2an, mainan, ketidakseriusan yang akan mengecewakan semuanya. So, dalam mslh ini(nikah), harus serius jgn main2, cepat2 segera laksanakan kl semuanya dah yakin kecocokannya karena Allah, ntar pacarannya abis nikah za… Ga pa2 kan tulisanya akan ditampilkan di bloG ANA..Thaks yah

  8. hanifa syahida berkata:

    gpp silahkan…. senangnya klo bisa bermanfaat buat orang lain

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: