Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

taat lain yuuuk……

pada 22 Februari 2007

Sore itu menduuuung banget, jam di dinding tepat di angka 5, aku mempercepat langkah kaki untuk segera naik angkot tujuan terminal. Hmmmm…my soulmate ga bisa jemput coz ada keperluan penting. Gak tau knapa yaa…sejak menikah kebiasaan dibonceng motor…trus sekarang jadi suka maleeez klo naik angkot, dah kebayang sih macetnya. Padahal dulu waktu single….jadi preman angkot ..hehehe….enggak ding…itu istilah aja karena saking seringnya naik turun angkot….eh naik turun angkot bukannya kenek?…halah… Upps…nah itu dia angkot yang ditunggu…langsung kupilih duduk di samping pak sopir yang sedang bekerja, mengendali kuda supaya baik jalannya tuk tik tak tik tuk tik tak tik tuk……soalnya kursi belakang rada penuh.

Langit makin mendung, hatiku makin deg deg an….abis khawatir banget kehujanan, ga bawa payung ciiih… Sesuai perkiraan sekitar stasiun macet, biasalah angkot pada sembarangan nunggu penumpang. Untungnya angkot yang aku naiki punya supir yang baik dan taat peraturan, jadi ga pake ngetem di depan stasiun, langsung aja tancap gas…syukurlah… Memasuki jalan di depan walikota, kendaraan agak merayap…duuh tumben nih ga biasanya. Enggak lama lancer lagi, ) langsung nge gasJabang sopir (duuh mesra amat yaks..manggilnya abang sopir  ….tiba tiba….ciiiiiiiiit rem mendadak….pas banget di depan angkot ada seorang laki2 bersama seorang wanita berjalan dengan santainya. Melihat angkot hampir menabraknya, laki-laki itu langsung berhenti di depan angkot dan bilang gini ke abang sopir, ” Heh….elu ga punya mata ya….., lu ga liat gua mau nyebrang “ matanya melotot sambil tangannya mengisyaratkan ingin memukul. Persis jawara dari bojong kenyot. Aku yang duduk di bangku depan cuma bisa bengong, trus pas aku liat si abang sopir dia cuma senyum dikulum aja…duuuuh sabar banget siy…. Aku geleng-geleng kepala tanda keheranan (bukan abis nenggak extacy ya)….penumpang yang dibelakang nyeletuk…itu tadi mungkin yang punya jalanan kali yaa, coba tadi ditabrak aja sekalian….hihihihi…provokator banget sih….

Kita sering mengeluh kalo ada kemacetan, tapi pernah gak sih kita berpikir bahwa kadang-kadang keruwetan di jalan itu kita juga penyebabnya. Lho kok gitu sih….emang kita salah apa?. Sodaraku, tanpa sadar kita sering nunggu angkot atau bis di pinggir jalan jauuuuh dari halte, nyebrang di sembarangan tempat, turun di pertigaan trus udah turunnya di sembarang tempat ,uangnya ga disiapin, kudu ambil dulu di tas, eh pakai ada kembaliannya lagih….duuuh itu kendaraan yang dibelakang kan antri…. Nah..kalo masih punya rasa malu, pasti ga mau dong dituduh jadi penyebab kemacetan….emang kita manusia cakep apaan…..btw…aku juga kadang masih suka bandel siih….kalo turun dari angkot di depan kantor, suka males naik tangga penyebrangan…tapi itu kalo kepepet doang kok…bener deh….mudah-mudahan ke depannya aku bisa lebih baik lagi deh dalam hal taat peraturan lalu lintas….

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: