Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

si moody dan pangeran baik hati…..

pada 14 September 2007

 

Tadi malam bantuin yayangku bikin laporan kerja. Pas lagi searching cari data di komputer, eh muncul video pernikahan,hmmm….buka dulu deh bentar, nostalgia gitu kala masih muda (secara sekarang dah tua…heuheu). Mulai deh ledek meledek antar aku dan suami, mentertawakan kekakuan kita saat itu. Aneh banget rasanya bersanding berdua dengan laki-laki yang tidak pernah aku kenal sebelumnya. Sampai bingung mau ngomong apa, apalagi panitia di depan kami yang bagian jeprat-jepret puas banget ngerjain.

“ agak rapat sedikit dong jelek nih fotonya, masa jauh-jauhan sih “

kurang merapat….yaaa lebih rapat lagi….hasani pegang pinggangnya rina ya….”

aargggh…pengen kusentil itu panitia yang lagi cengengesan ngeliat aku dan suami malu-malu. Udah syah suami istri sih, tapi kan masih jaim gitu looh.

Tapi dari video itu, ada yang aku salut, subhanallah tamu yang datang banyak meskipun walimatul ursy nya terbilang sederhana.Hampir 90 % undangan hadir, dari mulai sodara-sodara dari solo,semarang,kuningan,palembang sampai teman lama yang ada di sukabumi dan tangerang juga datang. Surprise…


Enggak terasa sudah 1 tahun 9 bulan, usia pernikahan kami. Berasa baru kemaren para tetangga terkaget-kaget ada laki-laki datang untuk mengkhitbah, secara tidak pernah ada laki-laki istimewa yang datang ke rumahku. Pernah sih ada laki-laki yang datang, rombongan bapak-bapak dan para istrinya untuk rapat dpra. Hehehee…..Keluarga besar sudah sangat maklum dengan pernikahan islami yang aku usung, tapi yang heboh tentu saja para tetangga. Dari mulai tanya-tanya kenal suami dimana? ….Kok enggak pacaran?….. Ooo tamunya dipisah ya? …..Kok bisa sih nikah tanpa pacaran?…..Sewaktu akad kok enggak disanding sih?….halah…halah….berasa seleb dikerubutin wartawan deh klo dah gini……hehehehe…inilah konsekuensi dari jalan dakwah yang aku pilih.


Alhamdulillah meski ga pake acara pacaran, pernikahan kami asyik-asyik aja, semakin hari tambah mesra malah….ciieee…Anugerah banget dapet suami kaya masku itu, tapi mudah-mudahan dia ga jadi musibah dapetin aku. heee….Allah maha adil, seorang rina yang moody ini dijodohkan dengan seseorang yang sabar dan baik hati. Hampir ga pernah marah, kalo kesel palingan cuma senyum doang. Malah kadang aku yang mancing……

mas kok ga pernah marah sih ?”

ngapain marah-marah sama perempuan secantik ini…”ehm

huuuaaaa….ihiks…ihiks…..kok mas baik banget sih?

yaa..kan aku punya tanggung jawab sama Allah untuk memberikan yang terbaik buat istriku….”

emang mas sayang ya sama aku? “

enggak sih…tapi sayang banget…”

hhwwwaaaaa…….


Masku itu juga setia banget antar jemput, kalo pas lagi luang waktunya. Lumayan itung-itung ojek gratis. Dan paling sabar kalo diminta untuk menunggu. Bahkan pernah saking lamanya nunggu aku ngisi mentoring di sekolahan, dia ketiduran di pelataran mesjid. Kalo nasehatin aku lembuuut banget. (kaya handuk direndem molto dua hari..hihi). Ga berasa justru malah aku yang berlinang air mata, apalagi klo dah menyentil urusan maut, wah, sinetron Rahasia Illahi kalah deh. Menyentuh…tuh…tuh….tuh. Ada lagi yang aku kagumi dari dia, ternyata orangnya smart banget, teman diskusi yang seru, kami berdua paling kompak kalo ngomentarin masalah politik di tipi, meski ga jarang sering berseberangan pendapat juga sih, secara suka ga nyambung karena dia anak teknik dan aku anak ekonomi.


Gitu deh. Setiap pekan selalu muhasabah. Saling mengoreksi kesalahan masing-masing dan ga lupa memuji apabila ada sesuatu yang menakjubkan. Sehingga langkah-langkah kami selalu terkendali. Aku sangat bersyukur Allah memberi aku kesempatan untuk bisa menjalani hari-hari bersamanya. Makanya aku ga mau sedih kalo ingat sampai saat ini Allah belum menghadirkan tangis seorang bayi di rumah kami, karena takut, gara-gara ini, jadi kufur nikmat. Yakin ajalah, Allah pasti akan memberikan yang terbaik buatku, sebagaimana Allah memberikan seorang lelaki terbaik untuk mengisi hidupku.


Eh…kok jadi kemana-mana ya ceritanya….tadi kan lagi searching data untuk bantu masku buat laporan…..

hhwwaaaaa…..



13 September 2007

mujahidku, aku padamu….





Iklan

10 responses to “si moody dan pangeran baik hati…..

  1. Eva Nurfalah berkata:

    Deu…Romantisnya kalian yah…
    Jadi pingin…Halah!

  2. juni nur azizah berkata:

    ehemn..ehemm….cie..ciee…..
    Smoga ada Pangeran baik hati lain yang menjelma untuk menemani para akhwat-akhwat yang tetap menjaga niatnya dalam semangat dan kesabaran ya mba…(semoga..)

  3. Muhammad Yuswadi berkata:

    beruntungnya nt yang dapet ikhwan yang baik N' tulen…hehe…..

  4. Nunk Subarga berkata:

    indahnya……….uhui..

  5. hanifa syahida berkata:

    insya Allah mba Eva akan merasakan juga kok…pada saat yang ALLAH rasa sangat tepat….tengs ya mba..^_*

  6. hanifa syahida berkata:

    amiiin….aku juga berharap demikian….semoga ada ikhwan-ikhwan yang sadar banyak akhwat yang menanti mereka…makasih ya juni chayaang…

  7. hanifa syahida berkata:

    alhamdulillah…ya tulen lah akh….masa mo campuran antara ikhwan dan akhwat…heheh….jazakallah…

  8. hanifa syahida berkata:

    uhhhuy juga deh mba nung…hehe…makasih mba…

  9. hanifa syahida berkata:

    amiin….makasih yaa…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: