Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Sepenggal Kisah tentang Si Monyet….

pada 10 Oktober 2008

Ga tauk kenapa kok sepekan ini aku secara ga sengaja selalu berhubungan terus dengan segala sesuatu tentang seekor mahluk bernama monyet. Kalo mau bilang kebetulan, yah gak juga sih…kan segala yang kita alami pasti atas seizin Allah. Tapi kenapa harus sama monyet yah… apa ga bisa milih sama Aa’ Leonardo Dicaprio gituh yang rada gantengan dikit ( fans berat Aa’ leo jangan marah yah dibilang gantengnya sedikit…. soale masih lebih ganteng yayangku ciiiih….halah!!!).

 

Berawal saat aku menemani suami antri naik kereta gantung di Taman Mini (ssstt…. suamiku merantau 13 tahun di Pulau Jawa, belom pernah ke Taman Mini lho…hehehe), nah saat itu ada pertunjukan topeng monyet. Tauk kan topeng monyet? Itu looh yang monyetnya disuruh-suruh pura-puranya pergi ke pasar, ke sekolah, disuruh narik gerobak sama jungkir balik sampe teler, yang ngetop banget dengan nama Sarimin, sampai aku heran ndiri, emang semua nama monyet di pertunjukan topeng monyet namanya harus Sarimin yah, emang ga boleh yah kalo namanya Soleh atau Naufal, nama kan doa…..(opo thooo…). Saat menunggu antrian itulah aku ikut menikmati pertunjukan, tapi lama-lama kok malah jadi kasihan, soalnya si Majikan kalo nyuruh ga cukup pakai omongan tapi sambil narik rantai besi yang mengikat leher si Sarimin. Bayangin aja, berapa jam lehernya di tarik-tarik pakai rantai besi dalam sehari, dalam sepekan, dalam sebulan…. haduuh….yakin seyakin yakinnya monyet itu pasti tersiksa lahir batin….meskipun wajahnya tidaklah ganteng, tapi kan dia tidak berhak disiksa seperti itu….ihiks….

 

Dua hari kemudian berhubung masih suasana lebaran, tidak ada satupun tukang sayur yang lewat depan rumah. Akhirnya aku diantar suami muter-muter keliling komplek cari tukang sayur. Nah…pas banget di perempatan ada tukang sayur ngetem.. eh mangkal maksudnyah. Langsung deh ngeborong apaan aja yang ada, yang penting makan sayur secara beberapa hari makan yang bersantan melulu, jadi rada bosen. Saat itu ada seorang ibu yang sepertinya sedang mencari bumbu, tapi gak jelas juga sih bumbu apaan, tapi yang aku dengar si tukang sayur bilang dia gak jual bumbu yang dicari. Ketika si ibu itu sudah pergi penjual sayur itu bercerita bahwa ibu tadi mencari bumbu khusus untuk masak daging monyet….

Hah???…Emang sih daging lagi mahal tapi apa  ga ada pilihan daging yang lain gituh? Ternyata  ibu itu dan  keluarganya memang sudah biasa makan daging monyet. Ah, aku jadi keingetan si sarimin di taman mini tempo hari. Iiih….

 

Ketika aku membeli sayuran, ternyata suami juga lagi ngobrolin tentang monyet sama tukang ikan. Yang ini ceritanya lebih tragis lagi. Jadi temannya si tukang ikan ini suka banget berburu monyet di hutan (lha iyalah masa berburu monyet di Mall…. ntar banyak yang yang tersinggung lagiih). Nah dagingnya dijual untuk dikonsumsi oleh orang-orang yang emang suka banget daging monyet (hoooeeekkk….). Nah suatu ketika tertembaklah seekor monyet betina, begitu sadar dirinya tertembak sang ibu monyet ini langsung meraih anaknya dan langsung menyusui. Sepertinya dia ingin di detik terakhir hidupnya anaknya yang masih balita itu bisa merasakan air susu ibunya untuk terakhir kali… hiks…hiks…. mengharukan gak siiih…. terbayang ketika anaknya sedang menyusu dia tidak tersadar ibunya telah tiada…..dan ketika tersadar entah bagaimana perasaannya (eh…monyet punya perasaan juga kan…). Konon kabarnya sejak saat itu si pemburu kapok gak mau lagi berburu monyet karena menyaksikan adegan dramatis itu.

 

Dan lagi-lagi malamnya, pas banget aku nonton acara di Metro Tv tentang monyet atau orang hutan yang hampir punah. Nah… klop banget dah cerita tentang monyet, kok pas banget yah sambung menyambung begini. Jadi pada acara yang durasinya setengah jam itu, menceritakan tentang kehidupan para monyet, sedih banget melihat mereka di kejar-kejar, di tembak, sampai ada yang berdarah-darah…pokoke horor banget dach. Sampai ada sekelompok relawan yang akhirnya menyelamatkan mereka dan kemudian melepas lagi mereka ke tengah hutan.

 

Sebenernya aku tuh juga bukan penyayang binantang banget siih….justru paling gelian dan takut sama binatang. Sama kucing jejeritan, sama anjing lari ngibrit, semut berjejer banyak aja suka geli, apalagi sama buaya atau macan,…hiiiii… (lha iya lah, kan binatang buas…. itu sih kata2 yang tepat adalah takut …hehehe). Pokoke singkat cerita enggak banget deh sama binatang, kecuali ayam itupun klo udah di panggang atau di opor….Meskipun demikian, aku paling ga tega kalo ada binatang yang disiksa, kek ngeliat burung yang ada dalam sangkar ( mirip lagu yeee kata-katanye)….bayangin aja si burung kan dikasih Allah sayap supaya bisa terbang, masa dikurung gituh, makanya kadang suka punya pikiran jail pengen banget ngelepasin burung di dalam sangkar milik para tetangga yang jumlahnya buanyak banget ituh. Upps… maap ya pak trimo tetanggaku….semoga dirimu tidak membaca niatan jailku ini…

hehehe…

 

Nah, balik lagi ke masalah monyet,  beberapa hari di pertemukan terus dengan hal yang berbau monyet, membuat aku jadi kepikiran untuk nulis hal ini di MP. Emang sih belum  ada yang bisa aku lakukan untuk menyelamatkan mereka, tapi setidaknya mudah-mudahan bagi yang membaca punya ide kreatif untuk menghentikan semua penyiksaan monyet  ini. Setidaknya mungkin tidak lagi membawa-bawa namanya klo lagi kesel sama seseorang….kan kasian namanya di bawa-bawa mulu…. Kata si monyet…. gue lagiii…gue lagi….

 

 

bekasi, 09/10/08

 

 

Iklan

8 responses to “Sepenggal Kisah tentang Si Monyet….

  1. zahra rianti berkata:

    Subhanallah, keren tafakurnya mba. Btw, ana belum ngucapin Taqobalallahu minna wa minkum. MAafkn sgala khilafku ya Mba. Kangen deh sm mba. dari yg nan Anggun : ) Amin

  2. Nunk Subarga berkata:

    cerita nya jadi berjalin berkelindan begitu ya?..tp subhanallah……:)

  3. hanifa syahida berkata:

    anggun… i miss u too…. taqobal ya karim…. mudah2an next bisa ketemuan yah….

  4. hanifa syahida berkata:

    iyah mba nung…. aku juga binun kok sepekan ini berkaitan terus sama mahluk ituh…btw, mba tadi malam aku masa'ngimpi ketemu mba Ita…perasaanku dia belum meninggal ..

  5. ibu nyaabidnida berkata:

    hidayah buat si pemburu…tapi hik2 denger cerita itu jadi inget anak di rumah

  6. ibu nyaabidnida berkata:

    hidayah buat si pemburu, tapi hik2 jadi inget anak di rumah (apa hubungannya ya)

  7. hanifa syahida berkata:

    hehehe….. inget anak karena belom menyusui kali bu….

  8. ibu nyaabidnida berkata:

    iya nih masih ada tugas ngajar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: