Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Trauma

pada 11 Oktober 2012

foto dari sini

Setiap orang pasti pernah mengalami yang namanya trauma … eh, setiap orang atau tidak semua orang yaa….

Tapi ada gak ya, orang yang berkali-kali mengalami trauma dan susah menghilangkannya seperti diriku ini. Huffss.. capek deh ketemu lagi sama si trauma ini.

Menurut wikipedia, Trauma psikologis adalah jenis kerusakan jiwa yang terjadi sebagai akibat dari peristiwa traumatik. Ketika trauma yang mengarah pada gangguan stres pasca trauma, kerusakan mungkin melibatkan perubahan fisik di dalam otak dan kimia otak, yang mengubah respon seseorang terhadap stres masa depan.

Ihh serem amat yak ada kata-kata kerusakan jiwanya. Berarti ada kecenderungan aku punya masalah kejiwaan nih. Waduh, semoga ga parah-parah amat dan bisa disembuhkan.

Ada beberapa kejadian di masa kecil yang mengakibatkan aku trauma.. Peristiwa yang terjadi beberapa tahun yang lalu itu masih aku ingat sampai sekarang. Terkadang merasa sedih, kecewa dan marah dengan apa yang aku alami di masa lalu.

Sejak saat itu, aku jadi mudah trauma apabila mengalami suatu kejadian yang membekas di hati. Aku bisa berlarut larut dalam ketakutan atau kesedihan. Seperti kejadian terakhir yang aku alami saat kecelakaan di bonceng motor oleh adikku.

Pagi itu adikku (perempuan) akan mengantarkan aku ke kantor dengan motor matic, entah bagaimana awalnya di perempatan lampu lalu lintas terjadi benturan keras dengan motor yang datang dari arah berlawanan. Aku terpelanting tapi tidak jauh dari motor. Alhamdulillah tidak ada kendaraan lain yg melintas saat itu sehingga aku tidak tertabrak lagi.

Luka lecet dan memar berangsur menghilang beberapa hari kemudian. Tapi ada rasa trauma yang membekas sampai sekarang. Aku jadi takut naik motor atau dibonceng motor, bahkan melintasi jalanan tempat kejadian kecelakaan pun aku jadi ngeri karena masih terbayang kejadian pagi itu.

Kalaupun terpaksa harus membonceng lagi adikku, mulutku tidak berhenti berkicau….. awas di kanan… awas ada mobil dikiri…. aaaah….iiih… duuuuh……eeh……ooohhh... heboh deh pokoknya. Sebel banget ya ngeboncengin orang kaya aku gitu, untungnya ngebonceng adek yang palingan cuma ngomel-ngomel aja. Kalau aku jadi penumpang ojek pasti udah diturunin di pengkolan pertama.

Enggak tau kenapa nih jantung rasanya mau copot kalau naik motor lagi. Was-was, ngeri, takut dan terbayang bayang terus kecelakaan itu. Berusaha menghilangkan sih, tapi susaaaaaaaaah banget. Apa aku kurang bertawakal ya….

Beberapa hari kemudian aku seperti disadarkan setelah membaca tulisan teman yang nendang banget :

Terimalah bayangan masa lalu yang menyakitkan itu sebagai ketetapan Allah, kerelaan menerima apapun yang sudah menjadi kehendak Allah justru membuat kita menjadi kuat dan sabar dalam mengarungi hidup ini

Jleb…. iya ternyata masalahnya. aku kurang bisa menerima kenyataan sudah mengalami kecelakan seperti itu dan akibatnya masih terbayang terus. Begitu juga dengan trauma masa kecil yang teruuuuss aku bawa sampai sekarang, padahal kejadiannya sudah lewat bertahun tahun yang lalu.

Hmmmm….. kalau aku merasa tidak nyaman dengan trauma ini berarti aku harus mulai bebenah diri. Meskipun memang membutuhkan proses yang panjang, tapi aku berusaha untuk meniadakan kata sulit selagi ada kemauan untuk merubahnya.

Yang harus aku benahi sekarang adalah mengendalikan perasaan untuk menerima apa yang telah terjadi dan selalu mensyukuri kehidupan ini. Insya Allah ini akan membuat aku lebih tenang dan berangsur angsur trauma itu akan menghilang dengan sendirinya. Aamiin… doakan yaa…..

‘Yaitu orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram.’ (QS. ar-Raad : 28).

Iklan

23 responses to “Trauma

  1. Orin berkata:

    *peluk BunNay*

    trauma yg biasa2 aja aku pikir wajar jg kok Bun, rasanya kalo ga trauma malah aneh ya hihihihi
    tapi sebentar aja, dan yg paling penting proses mengikhlaskan tadi itu ya *edisi sok tau cot com*

    Habis jatoh dr motor tempo hari, aku sempat ga mau lewat situ bbrp lama, tapi dipaksain terus (walopun deg2an bgt), skrg udh mulai membiasa lagi alhamdulillah 🙂

  2. Desi berkata:

    beuuh ini sama juga deh kek aku Bund..waktu sma pernah jatoh dari motor nabrak pager sekolah. Ya ampuun itu ya membekas sampe sekarang. Jadi ya aku ga pernah mau lagi yang namanya nyetir motor meskipun motor matic. Maunya ya dibonceng aja 😀

    ternyata sulit ngilangin trauma..hhuhuhu

  3. Ely Meyer berkata:

    “Terimalah bayangan masa lalu yang menyakitkan itu sebagai ketetapan Allah, kerelaan menerima apapun yang sudah menjadi kehendak Allah justru membuat kita menjadi kuat dan sabar dalam mengarungi hidup ini”

    suka sekali dgn kalimat kalimat di atas, bisa jadi pemacu nih buat aku juga,trims bgt ya 🙂

  4. Chita berkata:

    Aamiin, mudah-mudahan segera hilang yah traumanya 🙂

  5. SanG BaYAnG berkata:

    Ketika jatuh, kita punya dua pilihan yaitu bangun atau terus terjerembak, dan itu kembalikan pada diri kita sendiri.
    Semoga saja tidak ada trauma lagi yang menghantui Mbak.. 😀

  6. mechtadeera berkata:

    semoga sang waktu mampu meluruhkan trauma itu…
    tulisan temannya bagus Jeng…boleh dikutip? hehe..

  7. mami zidane berkata:

    saya orangnya juga gampang trauma mbak kalo mengalami hal2 buruk di masa lalu…rasanya sering kebayang2 sampai sekarang.

  8. mintarsih28 berkata:

    aku lebih parah mbak, sampai sekarang hanya berani mbnceng pada suami saja. itupun kalo di jalan raya padat saya turun . padahal kejadian kecelakaan th 1999. maka sekarang saya naik sepeda elektrik saja biar tidak mbonceng suami. karena tak tega kalau mbonceng ikut nyopir he he, “kanan, kiri, berhenti , hati hati”

  9. hilsya berkata:

    moga2 cepat pulih ya Rin..
    sama sih, aku juga dulu takut naik motor.. makanya sampe sekarang ga bisa bawa motor
    eh ga taunya sepanjang hidup harus bermesraan dengan ojek..
    lama-lama ya biasa juga..
    agak lumayan lah..

    semangat!

  10. naniknara berkata:

    Saya juga punya trauma dari masa kecil yang terbawa sampai sekarang mbak. Jika jauh dari rumah, saya akan baik-baik saja. Tapi saat kembali ke rumah ortu, maka saya akan uring-uringan karena banyak peristiwa menyakitkan dimasa kecil yang saya alami di rumah itu.

  11. mama-nya Kinan berkata:

    wah mbak aku juga sempat trauma dan takut setelah kecelakaan ma kinan waktu itu…walaupun trauma itu sedikit demi sedikit berangsur ilang tapi asli kalo dibonceng agak keceng gitu nggak sadar pasti tanganku mencengkram jaket ayahnya kinan..ketakutan gitu…
    hmm…kalo naik motor alhamduillah nggak trauma tapi ya pelan pelan n ggak berani terlalu kenceng…

    semoga traumanya cepat hilang..bismilah aja mbak..pelan pelan…memang nggak bisa langsung hilang plas gitu..itupun kalo kita ingat detail peristiwanya pasti aku masih suka nangis…dan takut gitu..
    semoga mbak rina cepat pulih secara fisik dan traumanya juga perlahan hilang yah mbak..

  12. lovelyristin berkata:

    Wah.. Sampai heboh juga ya kalau naik motor ada yg berkicau hehehe.. Wajarlah yaa.. Coz pernah alami yg ga enak..mudh2an traumanya gak lama yaaa… Keep positive thinking… Dan bener tuh.. Berdoa terus dalam hati,biar tenang 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: