Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Habibi dan Ainun (edisi telat)

pada 30 Januari 2013

Postingan telat nih…

Gpp deh mendingan telat daripada telat banget… xixixi

Jadi, waktu booming film Habibi dan Ainun kemaren itu tiba-tiba keingetan lagi sama buku Habibi dan Ainun di lemari kantor, hadiah dari mba Orin karena menang give away nya. Kalo gak salah baru baca setengahnya trus kelupaan melanjutkan lagi.

  hl2

credit

Baru baca bukunya setengah aja sudah merasakan ini buku memang bagus. Nah saat difilmkan dan ternyata banyak yang merespon positif, aku jadi penasaran. Berhubung ini film yang romantis gitu paling pas dong kalau nontonnya sama suami. Tapi tanggapannya pertama kali waktu aku ajak , …..enggak ah, pemerannya BCL sih, kurang suka..….. Waduh ada dendam apa antara suamiku dengan BCL? apakah dulu suamiku pernah ditolak BCL? atau BCL yang ditolak suamiku?

Tapi bukan Rina namanya kalau langsung menyerah. Setiap iklannya muncul di tivi aku masih gigih membujuknya, ayo lah mas, pasangan-pasangan lain udah nonton lho, … aku kepengen banget deh nonton film itu…… kalo ga suka sama BCL ntar pas dia muncul tutup muka aja….. maksa.com.

Biasanya sih suami itu paling luluh dengan rayuan gombal ku, etapi ga tau kenapa kali ini keukeuh gumeukeuh sureukeuh ga mau nonton film Habibi dan Ainun. Mupeng banget setiap iklannya bertebaran dimana-mana apalagi teman-teman di FB selalu ngomporin filmnya bagus. Tadinya mau nonton sendiri aja atau ngajak teman, tapi tetep ya kepengennya sama pak suami.

 Habibi_Ainun

credit

Nah, pas malam minggu pertengahan Januari lalu, aku, suami dan Kanaya main ke rumah mbah. Saat mau pulang Kanaya nangis minta nginep karena ada sepupunya juga disitu. Ya sudahlah akhirnya aku dan suami berbulan madu pulang berdua. Sampai rumah garing banget enggak ada Kanaya yang ceriwis itu. Tiba-tiba suami nyeletuk, kita nonton film Habibi dan Ainun yuk …. Hah?? aku sampai nanya lagi, beneran mas, enggak lagi ngigo kan?? apa udah baikan sama si BCL?? dia nyengir aja. Langsung cepet-cepet nyeret keluar rumah lagi sebelum mantranya hilang dia jadi berubah pikiran. menuju bioskop terdekat.

Sebenernya rada was-was sih secara kayanya udah ga diputer lagi di bioskop. Tapi ternyata masih nyempil di BTC (Bekasi Trade Center ) yang pas banget deket sama rumah. Tinggal bersin 3x naik motor 5 menit aja udah sampai. Keknya kami penonton kloter terakhir deh, karena besoknya poster film udah ga ada lagi.

Setelah dapet tiket, kami candle light dinner dulu di atas gedung ditemani bintang berkelipan makan malam dulu di pinggir jalan. Bilangnya sih mau lebih merakyat makan di warung tenda padahal sih pengen ngirit karena tanggung bulan. *curcol. Ga penting makan dimana yang penting kan makan sama siapa. Aiiihhhh….

Jam 8 malam masuk bioskop dan duduk manis bersama penonton yang lain. Eh ternyata penuh lho, kirain aku doang yang telat nonton, syukurlah banyak temennya.  Puas sih akhirnya tercapai juga keinginan nonton film ini. Salah satu film romantis yang lumayan bagus menurutku, meskipun ada juga yang bilang biasa aja dan terlalu lebay. Penonton dibuat tertawa- tawa di awal cerita dan kompak sesenggukan di akhir cerita. Banyak pelajaran yang bisa diambil untuk pernikahanku terutama tentang kesetiaan dan perjuangan dalam pernikahan.

Apa komentar suami saat sampai rumah?… sayang ya, yang meranin bu Ainun yang anggun itu,  si BCL, kurang cocok…. issshh… teu to the teup….. Teuteup.

47ee20b9-dbe3-4f1b-89ba-1f43bf5f38f6wallpaper

 Bukan Habibi dan Ainun

Iklan

49 responses to “Habibi dan Ainun (edisi telat)

  1. jampang berkata:

    iyah…. knp BCL…. xixixixixixi….. *padahal baca juga nggak nonton apalagi*

  2. Orin berkata:

    Tapi emang bener deh mba Rin, si BCLnya itu emang ‘ganggu’ bgt ya *ikut2an* hihihi.
    jadi pak suami ikut sesenggukan jg kah? 😛

  3. danirachmat berkata:

    Hahahaha… ternyata banyak yang keganggu dengan BCL ya, samaa-samaa. sayah juga ga setuju bu Ainun diperankan BCL.. 😀

  4. yadibarus berkata:

    kok pada anti dengan BCL ya? padahal diakan cantik dan actingnya juga oke di film ini

  5. Siti Nurjanah berkata:

    kok ikutan sama suaminya ya,,,
    sebenarnya saya juga ga setuju tuh kalo yang meranin BCL.

    Filmya jadi ga seru.
    kok ????

  6. riestabacil berkata:

    wah,,,aku juga baru nonton film ini…gak sempet mulu…hehehe
    salam kenal ya mak….

  7. Ety Abdoel berkata:

    kurang pas yah kalo BCL, saya mah belum nonton

  8. mami zidane berkata:

    Saya malah belum sempat nonton lho mbak…hehe..ketinggalan banget yak..:)

  9. murtiyarini berkata:

    Pengen banget nonton pilemnya, tapi sendiri, soalnya pasti nangis huhuuuu….

  10. mintarsih28 berkata:

    ternyata sama aku juga kayaknya gak rela dia yg meranin bu ainun. kenapa gak dian sastro aja ya.

  11. mama hilsya berkata:

    aku ketawa liat title foto paling bawah.. bisaaa ajah!

  12. Lidya berkata:

    aku belum nonton , juga belum baca bun hehehe lebih telat lagi kan. boleh dong pinjem bukunya -D

  13. feliadieza berkata:

    Pengen nonton..tp kapan ya??, kapan2 kali ya..krn berhubung dikotaku gak ada bioskop..jd nunggu dvdnya ajha deeh..salam kenal *berjabat tangan* 😉

  14. Susanti Dewi berkata:

    Aku nunggu film nya diputer di TV aja deh….. hehehe…
    Salam kenal mba…

  15. Nchie Hanie berkata:

    Aku dah nonton dan baca bukunya..
    terharuu !!

  16. Ely Meyer berkata:

    Wah … kapan aku bisa nonton filmnya ya mbak 🙂

  17. Myra Anastasia berkata:

    byk yg protes sm BCL ya udah kl gitu bsk sy aja *minta di timpuk.. hehe..

  18. ainuq berkata:

    menurutku bukan hanya pemeran Ibu Ainun aja yang kurang “passs” dengan yang asli….tapi juga yang memerankan Pak Habibie…

    Sayang sekali….padahal mungkin bisa dicari yang lebih pas. Soalnya pas liat Pak Habibie di film ini kok kayak lihat Mr. Bean ya;)

    Tapi……teteeeep film ini sangat sarat makna, terutama tentang kesetiaan….

  19. Bibi Titi Teliti berkata:

    Emang si BCL nya malesin yah buuuun..

    Lhooo, ikut2an ayah kanaya deh..hihihi..

    Aku parah deh bun, udah cape2 nitip anak anak ke rumah tante nya supaya bisa kencan ama abah nonton film ini, eh ternyata kehabisan tiket..hiks…
    Jadi terpaksa nonton 5cm deeeh…

    Pengen nontooooon…

  20. Bunda Riyang berkata:

    toss ah.. BCLnya kerasa mengganggu sekali, meski aktingnya bagus tp teteup berasa akting..*bingung * mestinya yang meranin artis baru gitu ya..

  21. lulu berkata:

    aku suka ama BCL, tp ngerasa kurang juga dia yg jd bu Ainun 🙂
    etapi aku gak nonton, hehehe, jd gak tau jg sebenarnya cocok apa gak 😛

  22. emaknyashira berkata:

    Gw belom nonton Rin film ini sampe sekarang, abisnya BCL siiihh.
    Setuju sama team Anti-BCL lainnya, ganggu liatnya deh, mending dia nyanyik ajah.

  23. Elsa berkata:

    aku kok gak berminat nonton film ini sama sekali ya Mbak, karena ya itu tadi, sama dengan mbak rina di paragraf terakhir… karena pilihan pemerannya yang … menurutku kurang sesuai. hehehhehehe…

    sok tau ya aku, padahal belom nonton kok udah bilang gak suka. harusnya kan nonton dulu baru komentar
    hehehe

    lebih enak baca bukunya sih….
    menghabiskan tissue berlembar lembar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: