Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Hemat atau Boros ?

pada 12 Maret 2014

Galau banget dah judulnya….. entah cucok atau enggak sama isi tulisan….. *maksain ajah

Aku tergerak menulis setelah ngobrol via socmed dengan seorang teman yang jauh di seberang pulau…

Teman : bulan ini aku belum beli baju nih..

Aku : emang setiap bulan beli bajunya…

Teman : biasanya sih begitu, baju atau sepatu..

Aku : aku malah udah lupa kapan terakhir beli baju…hehehehe

Teman : mosok siih? Yang bener…

Aku : Iyah bener, aku beli barang-barang pribadi kalau udah rusak dan benar-benar butuh aja….

Teman : waduuh berarti aku boros ya……

Aku : Yaa ga juga kali ya, mungkin kamu begitu karena uangnya ada, klo uangnya ga ada, ga mungkin juga kan bisa beli beli….hehehe

Temanku itu akhirnya mengaku kalau dia memang paling sulit menahan hasrat berbelanja. Makanya sepatu , baju dll memenuhi lemarinya. Dia tambah kaget waktu aku bilang, sepatuku yang sehari hari dipakai ke kantor cuma dua. Satu sepatu crocs sejuta umat abal-abal harga 45 rebu buat pulang pergi dan satu sepatu yang agak cakepan aku simpan di loker untuk wara wiri di dalam kantor. Pekerjaanku tidak memerlukan aktivitas keluar kantor, jadi lumayan awetlah sepatunya. Ada lagi sih satu sepatu kantor di rumah yang dipakai kalau kebetulan pas ada acara di kantor pusat yang berangkatnya langsung dari rumah. Tapi jarang dipakai, karena acara di kantor pusat pun jarang sekali.

Sama halnya dengan pakaian. Aku tidak terlalu tertarik dengan mode baru yang selalu berganti ganti. Malah kebanyakan mode pakaian sekarang ini tidak sesuai dengan seleraku. Aku lebih senang membeli bahan dan menyerahkannya ke penjahit langganan. Modelnya aku design sendiri dengan gaya yang sederhana. Pernah sih sesekali beli pakaian jadi, kalau ada yang cocok di hati dan cocok di kantong cencunya. Jadi jumlah pakaianku pun tidak banyak. Prinsipnya selagi masih bagus, nyaman dan layak pakai yaa kenapa juga mesti beli baru lagi.

Kalau urusan tas bagaimana? Biasanya perempuan itu banyak ya tas nya. Tas buat ngantor, buat ke mall, buat kondangan dll. Kalau tasku cuma ada sedikit juga dan enggak ada yang bermerk pula. Makanya langsung melongo saat ada artis pakai tas yang harganya bisa buat beli motor baru. Kalau aku yang punya tas mahal gitu mungkin kalau naik angkot aku kekepin terus sepanjang perjalanan dan kalau perlu tasnya dikasih alarm pencurian. Wkwkwkwk… lagian yeee… tas harga jutaan mosok sih naik angkot….. enggak matching amat.

Tentang tas ini aku pernah diledekin sama temanku yang seorang agen tas Soph*e Mart*n. Masak sih mbak, kerja tahunan beli tas mahal dikit aja enggak mampu. Temanku ini agak kesal karena selalu gagal menawarkan aku untuk membeli tas dagangannya. Kalau tasnya masih bisa dipakai kenapa juga mesti beli. Bukannya kalau kita pergi itu bawa tas cuma satu biji. Enggak mungkin dibawa semua kan ya.

Tapi kalau dipikir pikir, harta bendaku yang cuma seadanya ini dibeli karena hemat, pelit apa karena melarat ya, kok ya jadi tipis banget bedanya. Hihihihihi.

Latar belakang keluargaku yang sederhana mungkin juga yang menjadi penyebab aku bersikap demikian. Sejak SMP aku sudah dijatah uang bulanan yang tidak banyak jumlahnya. Aku harus mengatur uang itu supaya cukup sampai akhir bulan. Untuk bisa membeli ini itu di luar budget aku harus banyak berhemat. Termasuk aku rela untuk tidak jajan, dan memangkas uang transport untuk bisa membeli buku-buku favorit. Tas, pakaian, sepatu dll baru dibelikan orang tua apabila benar-benar sudah rusak. Nah kebiasaan inilah yang membekas sampai sekarang.

Aku tidak menjudge bahwa kebiasaanku ini adalah yang terbaik. Malah untuk sebagian orang mungkin aku masuk kategori perpaduan pelit bin medit, kuper bin tak mampu. Hihihihi…. Bukan berarti pula temanku yang aku ceritakan diatas tadi adalah seorang yang pemboros. Bisa jadi seseorang mempunyai kebutuhan yang berbeda-beda akan barang tertentu. Aku merasa cukup dengan 2 sepatu, karena memang tidak banyak beraktivitas, tapi yang lain merasa perlu punya lebih banyak sepatu.

Makanya saat temanku itu bertanya, bagaimana tipsnya supaya tidak boros, aku malah kebingungan sendiri. Enggak ada tips sih, cuma menurutku belilah barang sesuai kebutuhan dan yang pasti harus ada manfaatnya. Bukan pakar keuangan sih ya cyyin… jadi ngarang bebas aja deh tipsnya… hihihi

Nah, mungkin teman-teman ada yang bisa menambahkan jawaban dari pertanyaan temanku tadi… monggo…

Iklan

34 responses to “Hemat atau Boros ?

  1. jampang berkata:

    biasanya saya beli kemeja, celana, sepatu kalau mau lebaran 😀
    atau ada keperluan tertentu. sisanya…. nunggu nggak bisa dipake baru ganti yg baru

  2. danirachmat berkata:

    Mba Rina ini adalah tipe orang favoritnya perencana keuangan. Hemat! Bukan pelit.
    Beli sesuai kebutuhan saja. bukan keinginan.

  3. nyonyasepatu berkata:

    kan katanya sebaik2nya beli barang kalo perlu aja hehe, yang gak butuh gak usah dibeli 🙂 *trus ditoyor si matt secara suka belanja cuman gara2 lapar mata*

  4. Yups, belilah sesuatu sesuai kebutuhan aja..

  5. della berkata:

    Itu namanya hemat, Rin. Etapi daripada ke tukang jahit, mending belajar jahit sendiri coba. Btw tukang jahit di deket rumahku mahal banget masa ongkosnya, jatohnya jauh lebih murah beli baju 😀
    Aku juga kalo tas dan sepatu udah rusak banget, baru beli baru. Aku masih bisa nahanlah kalo syoping. Yang gk bisa nahan tuh makan di luar. Bener deh. Gimana ya caranya biar gk boros di pos yang ini? *malah balik nanya*

    • rinasetyawati berkata:

      Naaah itu dia del, aku dah agak lama ga ke penjahit karena mahal, udah niatan sih kepengen belajar jahit, tapi apa daya cuma niatan doang.

      • Inge Febria berkata:

        aku juga jadi kepengen ikutan belajar jahit saking itu ongkos jahit mihilnya amit-amit.

        kalo beli baju jadi sering gak pas ukuran, yang kepanjangan lah, yang kesempitan lah.
        jadilah saya juga jarang beli baju dan jarang jahit baju 😀

      • rinasetyawati berkata:

        Samaaaaa…. beli baju jarang banget yang pas giliran mo jahit sekarang udah amit2 yaak biaya jahitnya….

  6. Lidya berkata:

    aku juga beli baju tergantung kebutuhan aja

  7. Idah Ceris berkata:

    Kalau saya gak terlalu sering syoping krn di Banjar gak ada moll. Ahahaha

    Jadi, yaaaa pake yang itu2 ajaaah.

  8. Iya bener bun..beli sesuai kebutuhan ajah, sayang mubazir kalau gak perlu dibeli ya

  9. Desi berkata:

    iihhh pada dasarnya prinsip kita sama kok mba Rina… hihihi 😀
    aku juga kalo beli baju atau sepatu jarang2.. kalopun bela beli musti yang ada label diskonannya ;p

    sama kayak Della, paling ga bisa nahan untuk ga wiskul deh…apalagi lagi hamdun begindang, bawaaanya pengen jajjjaaaaaan mulu..piye iki… 😀

  10. mama-nya Kinan berkata:

    mbak rina…pa kabar..semoga sehat sehat sama dek naya…waduh dah lama nggak BW-bw an hiks.maafkan..eh soal kaos naya samaan yah sama kinan..belinya pasti samaan juga di hypermart hehee…:) hemat atau boros yah kalo saya?

  11. mama-nya Kinan berkata:

    setelah mencermati lagi tulisan mbak rina..saya mau bilang kayaknya saya kayak mbak rina..sesudah menikah dan punya anak masalah perbajuan, sepatu dan tas kayaknya menyingkir dulu dari priority…yah lihat kebutuhan …sayang soalnya..sepatu aku yo yang murce murce…dan diskonan…nggak ada branded2 an hehehe…Toss ah…jadi diri sendiri aja..*aslinya medit alias pelit hehehe

    • rinasetyawati berkata:

      Iyak, aku sudah terbiasa seperti ni dari dulu, pernah sih agak boros tapi malah udahannya merasa bersalah, kalo uangnya buanyak dan memang kebutuhannya beli ini itu harus terpenuhi ya monggo aja gpp kok…. kalo masih kelebihan uang juga boleh undang aku utk ditraktir ….**jyaaaah ga enak ujungnya yeee

  12. nh18 berkata:

    Mbak Rina …
    Tips berhemat … menurut saya adalah …
    kalau ke mana-mana … jangan membawa uang cash lebih …
    jangan bawa ATM … dan jangan bawa Kartu kredit … (hahaha)

    Salam saya

    (17/3 : 8)

  13. naniknara berkata:

    sama mbak, sepatu ada dua. Satu dipakai sehari-hari. Satu lagi dipakai klo pas ada jadwal ngajar/dinas keluar kota. Tas laptop buat klo kemana-mana bawa laptop. Klo jalan-jalan, hp dan dompet masukin saku aja. Males bawa-bawa tas.
    Ini karena kebiasaan dari kecil, klo punya barang masih bisa dipakai, belum beli yang baru. Makanya sampai sekarang juga rasanya sayang klo barang masih bisa dipakai, kok mau beli yang baru. Sampai pernah dimarahi suami, “sandal jelek masih juga dipakai, klo ga mau ganti, besok saya buang” hehehe….

  14. giewahyudi berkata:

    Waa, ampuh bener Mbak, cuma punya sepatu ke kantor yang disimpen di loker, dan buat pulang pergi. Kebanyakan perempuan kan sepatu dan tasnya bejibun. kayak istri saya.

    • rinasetyawati berkata:

      saya juga bingung, apa saya bukan perempuan ya pak hehehe… wajar lah pak klo istrinya sepatunya banyak, klo ga gitu duit gaji suami buat apaan dooong….. *kabooooorrr

  15. balajar onlnie berkata:

    namanya juga perempuan pegang uang liat barang bagus dikit beli liat itu beli aduhh.. apalagi yang hobinya shooping. para ibu haru pintar pintar mengatur uang kalau tidak ya pasti tidak punya tabungan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: