Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Menjelajah Puncak

pada 6 Mei 2014

      Dua minggu yang lalu, pak suami mengabarkan bahwa kami akan menginap lagi di villa Argo Sonya yang pernah dikunjungi saat Idul Fitri tahun lalu bersama keluarga teman-temannya. Rencananya datang sabtu 3 Mei dan pulang hari ahadnya 4 Mei. Hal yang paling penting adalah, transportasi, penginapan dan makan sudah ada yang menanggung. Jadi tinggal bawa baju ganti saja. Senangnyaaaa akhirnya bisa liburan gratis lagi….kikikikik… *emakpecintagratisan

Berhubung kali ini rombongan yang ikut lumayan banyak, khawatir villa yang disewa gak cukup menampung. Akhirnya salah satu teman suami yang juga sedang ada acara di Wisma Tugu menyediakan satu kamar buat kami sekeluarga. Yaaah dimanapun tempatnya yang penting refreshing di pegunungan lah. Rencana suami, kami berangkat bersama ke Villa Argo Sonya, istirahat sebentar trus aku, suami dan Kanaya melipir ke Taman Wisata Matahari, setelah sore baru deh cuuuz naik ke atas menuju Wisma Tugu. Rencananya seperti itu…

Kami berangkat dari Bekasi sekitar 9 pagi, alhamdulillah lancar jaya, agak tersendat sebentar di Gadog tapi setelah itu tidak ada hambatan. Sampai Villa pukul 10.30 dan langsung disiapkan prasmanan untuk makan siang. Yiuuk makan duluuuu.

Kanaya langsung seperti kuda lepas dari kandang, berlari kesana kemari sambil tertawa riang di padang rumput yang luas. Maklumlah di rumah ga punya halaman seluas ini.

pizap.com13992837936881                                                     villa Argo Sonya

Beberapa kali menginap di kawasan puncak, Villa Argo Sonya ini menjadi salah satu villa favoritku. Tempatnya luas, ada sungai kecilnya, kolam renang, sarana bermain anak, dan yang paling bikin jatuh cinta itu adalah musholanya yang berada di tempat terbuka. Desainnya unik, membuatku betah berlama lama disitu.

Saat sedang menikmati angin sepoi-sepoi di mushola ini lah akhirnya rencana awal berubah. Pak suami usul, gimana kalau kita ga usah ke Wisma Tugu, pertimbangannya ternyata kamarnya cukup, dan disini banyak anak-anak jadi Kanaya ada temannya. Aku mengangguk sangat setuju, belum tentu juga kan di Wisma Tugu senyaman di sini. Kami juga membatalkan rencana ke taman wisata matahari siang itu, karena panasnya mentereng dan sudah jam tidur Kanaya pula. Jadi acara siang itu adalah markibosi, mari kita bobo siang. 🙂

Sorenya Kanaya berenang sama ayahnya. Padahal hujan turun rintik rintik, dan dia menggigil kedinginan tapi menolak keluar dari kolam renang. Namapun bocah paling senang sama air. Malamnya, setelah sholat isya, penghuni villa yang lain sudah masuk kamar masing-masing tapi aku , suami dan Kanaya masih betah di mushola sambil melihat kembang api di seberang bukit. Sampai menjelang pukul 9 malam dan sudah kedinginan baru deh kembali ke villa.

DSC_0671                      Subhanallah…. langit cisarua di pagi hari setelah subuh

Hari minggunya barulah mewujudkan keinginan ke taman wisata matahari, tapi berhubung baru buka jam 8, jadi setelah subuh aku sekeluarga malah cuuuz ke mesjid At Taawun untuk melihat pemandangan di atas sana..

Dari Villa Argo Sonya kami naik angkot biru, bayar 10 ribu seorang, sampailah kami di mesjid. Aku terkaget kaget melihat kondisi Mesjid At Taawun sekarang ini. Tampak halamannya penuh dengan sampah, dan banyak pedagang di kios kios kecil. Aku ingat terakhir kesana saat masih kuliah, ini jadi mesjid favoritku, tempatnya bersih dan rapi belum banyak orang berjualan seperti sekarang ini. Ya sudahlah yang penting masih bisa menikmati sejuknya udara puncak dengan hamparan kebun tehnya.

DSC_0691

DSC_0688

                                                      Narsis duyu ah

Setelah sarapan soto mie yang rasanya apa adanya itu tapi harganya ngejengkang, kami turun ke bawah lagi menuju argo Sonya. Sampai villa, siap- siap lagi deh ke TMW. Teman suami cuma satu keluarga aja yang mau ikut, yang lainnya lebih senang cari oleh-oleh. Yo weslah, kami langsung ke TMW yang jaraknya 1 km dari Argo Sonya naik angkot dan sopir angkotnya ditodong nganterin sampai depan loket TMW. Untung Kanaya meskipun mungil tapi fisiknya kuat. Diajak ngojek, ngangkot, kesana kemari hayuuk aja. Tidak banyak ngeluh atau nangis, palingan kalau macet dia tanya, masih jauh nda?

pizap.com13993387500101                                                  Taman Wisata Matahari

DSC_0796                                               naik kapal pesiar perahu

DSC_0791                                                 Ayah dan Kanaya

Sampai di TWM, setelah bayar tiketnya seharga 15 ribu kami pun masuk, ternyata pengunjungnya penuuuuh sodara sodara, jalan aja nabrak-nabrak orang melulu. Mau naik apapun pakai antri panjang. Harga tiket wahananya murrah-murah sih tapi ga tahan antriannya. Muter muter kebingungan mau naik apaan akhirnya melihat ada loket yang kosong ternyata itu adalah wahana perahu yang muterin danau seuprit. Mo danau yang luas ya ke danau toba aja kelleuus. Yaa lumayanlah buat ngelurusin kaki setelah muter muter ga jelas.

Kepengennya sih agak lama ya di TMW ini secara ga mau rugi udah bayar 15 ribu hihihi medit amat. Tapi apa daya lihat jam sudah menjelang siang, khawatir rombongan sudah menunggu di villa untuk pulang ke Bekasi. Jadi setelah membeli oleh-oleh ala kadarnya kami langsung kembali ke villa.

Huuufft…. pas banget sampai villa, rombongan lagi siap-siap memasukkan barang ke mobil. Aku jadi agak panik karena belum packing dan sholat Zuhur. Alhamdulillah keluarga teman-teman suami ini masuk ke dalam golongan orang-orang yang sabar, ga ada yang jutek, atau nyuruh cepat-cepat padahal mereka lumayan lama menunggu aku beberes.

Yaaak liburan dua hari selesai, alhamdulillah lancar jaya, menyenangkan, membuat fresh dan insya Allah kalau ada yang ngajakin liburan gratis lagi enggak nolak…. hehehe

 

 

 

Iklan

20 responses to “Menjelajah Puncak

  1. Lidya berkata:

    sekarang naik perahu dulu lain waktu bisa naik kapal pesiar ya bun 🙂 gratisan yuk kita cari hehehe

  2. jampang berkata:

    belum pernah nginap di puncak 😀

    itu langit paginya indah banget.

  3. rumahmemez berkata:

    hai mak salam kenal, walau cuma sebentar di Puncak tapi menyenangkan banget ya. Taman Wisata Matahari memang penuh banget, apalagi kalau weekend. Terakhir saya ke sana masuknya ngga bayar, tapi setiap wahana bermainnya bayar 5-20 ribu.

  4. Inge Febria berkata:

    mb rin, aku jadi pengen liburan di puncak. makasi reviewnya yah…

    coba kalo ada foto villa sama tarifnya sekalian *ngelunjak 🙂

    • rinasetyawati berkata:

      hayuuk atuh cicipin villa nya… hehehe… tarif pastinya kurang tau juga siy ya, klo ga salah sekitar 450 rb tapi paling cocok bawa keluarga karena tempatnya luas

  5. Eka Azzahra berkata:

    Aku ke puncak numpang lewat doang, itupun pas malam hari jd gak keliatan apa-apa.
    Indah banget pemandangannya, beneran seger rasanya badan disana.

  6. Baginda Ratu berkata:

    Kok sampe ada kembang api segala, mbak Rin! Macem tahun baru, ya.. 🙂
    Aku bulan desember 2013 ke taman bunga nusantara, dan karena waktu itu musim hujan ya tak maksmal eksplore dan fofotoannya, hahaha…
    Btw belum pernah denger soal villa argo sonya ini. Mahal nggak, sewanya ya?

    • rinasetyawati berkata:

      klo ga salah denger sih yg satu paviliun dua kamar 8 bed itu 450 rb mbak, aku juga kurang tau pasti karena ada yg bayarin :), iya klo ke bogor itu seringnya hujan yaa..

  7. Ahaaa serunya liburan, jadi kangen pingin ke Puncak dan menginap rame2.

    Yang gratisan memang selalu nikmat 🙂

  8. ded berkata:

    Waaah senangnya bisa liburan sekeluarga ya…..
    Selamat dan bahagia selalu.
    Amiiinnn 🙂

  9. asyik juga kalo bisa nginap di viila dengan halaman luas ya…
    eh tap wahananya rame bange ya…harus antrian lama….aduh saya juga nggak bakalan kuat kalo harus antri lama hanya untuk mencoba wahana yg ada…..
    keep happy blogging always,,salam dari Makassar 🙂

  10. ded berkata:

    Mb tolong alamat dan nomor telp villanya dong?

  11. Elsa berkata:

    bagus banget langitnya ya Mbak…
    Kanaya pasti seneng banget ya berlibur disana

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: