Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Pelupa itu…. Saya

pada 29 Mei 2015

        Terinspirasi menulis hal ini setelah membaca postingan Desi, mamanya Radit. Ah ternyata untuk urusan pelupa ada juga temennya #lhoooh.

       Entah sejak kapan saya mulai merasa sering lupa, terutama yang berkaitan dengan barang. Paling sering lupa meletakkan barang, sampai kadang pusiiing mengingat di mana terakhir saya lihat barang tersebut. Contohnya kacamata. Beberapa kali saya terlupa meletakkan kacamata, sampai orang sekampung serumah ikut heboh mencarinya, ternyata si kacamata minus bertengger dengan manisnya di gantungan baju belakang pintu kamar mandi. Rupanya saat wudhu saya meletakkannya di sana. Meskipun ada cadangannya, urusan kacamata ini paling sering kejadian di rumah, sampai kadang bikin saya uring-uringan. Kalau kelupaan meletakkan HP bisa kita miskol nah kalau kacamata kan ga bisa dimiskol. #kriiuukk.

               Pernah suatu hari saya kembali panik mencari si kacamata yang entah berada di mana. Tapi akhirnya tertawa sendiri karena ternyata kacamata sudah saya pakai. Hadeuuuuuh.

                   Saya juga beberapa kali kehilangan kartu ATM, padahal seingat saya selalu saya letakkan di dompet. Ternyata setelah diingat-ingat lagi itu kartu ATM masih di dalam mesinnya. Alhamdulillah tidak pernah kejadian uang di rekening habis diambil orang gara-gara kartu ATM hilang. Mungkin pencurinya kesel karena duitnya cuma dikit. Terakhir kejadian, saya ambil uang di ATM yang posisinya menempel dengan bank. Saat saya keluar dan sudah berjalan menjauh, satpamnya memanggil….. buuu….. kartu ATMnya ketinggalan. Pfffyyuuuh.

Masalah pelupa yang juga bikin kesel adalah saat saya datang ke kantor paling pagi dan sampai kantor langsung mengerjakan yang lain. Saat lewat jam 8 baru ingat belum absen, kan jadinya dicatat terlambat. Huaaaa, nangis kejer. Malah pernah baru ingat tidak absen pagi saat saya mau absen pulang, padahal selalu datang ke kantor paling awal. Haduuuh itu keselnya pakai banget deh.

                     Beberapa kali saya juga pernah kelupaan dengan barang belanjaan yang saya beli. Saat ke pasar menemani mama, saya bawakan belanjaannya (sungguh ini bukan pencitraan anak solehah ), setiap mampir ke toko selanjutnya, belanjaan biasanya saya letakkan karena saya juga ikut pilih-pilih. Nah saat selesai transaksi, belanjaan yang tadi, saya tinggal aja dong karena sudah menenteng belanjaan yang lain. Nanti biasanya paniknya kalau sudah jauh dari toko dan lupa itu belanjaan ada di mana. Ampyuuun…

                        Ada lagi yang agak parah, waktu saya beli beberapa roti di toko roti dekat kantor. Setelah membayar dan menerima kembalian, langsung saja saya cuuuus meninggalkan TKP. Pas sampai kantor dan mau makan rotinya, taraaaaa………. kemana dia si roti. Ternyata roti lupa saya bawa. Untungnya tidak terlalu jauh dari kantor jadi saya balik lagi untuk ngambil roti. Mbak yang jualan bilang, tadi saya panggil-panggil ibu, kok rotinya di tinggal… eh ibunya diem aja.

                    Entahlah, ini tipis banget yah bedanya antara pelupa dan ceroboh. Sudah beberapa kali saya panik dan akhirnya malah merugikan diri sendiri gegara lupa. Tapi anehnya kalau urusan gajian kenapa saya ga pernah lupa yah… hihihi. Meskipun pelupa parah begini saya berusaha selalu berhati hati untuk urusan yang menyangkut amanah dari orang lain. Misalnya masalah pekerjaan atau hutang piutang. Salah satu caranya dengan membuat catatan. Makanya dompet saya kelihatan tebal bukan karena banyak uang tapi karena penuh dengan kertas-kertas catatan.

                        Saya pernah baca, salah satu penyebab seseorang bisa lupa adalah karena tidak fokus dan kurang dzikir. Sepertinya itu benar banget. Otak saya rada semrawut kalau sedang banyak yang dipikirkan, akibatnya jadi tidak fokus. Kadang kalau sedang lupa dimana meletakkan barang, yang saya lakukan adalah duduk, menenangkan diri, sambil banyak istighfar, sholawat dan mengingat-ingat dimana terakhir melihat barang tersebut. Alhamdulillah kadang berhasil ketemu tapi lebih sering nya enggak ketemu. Hehehehe

Apa ada yang sering lupa juga seperti saya??
( dalam rangka nyari temen )

^___*

Iklan

29 responses to “Pelupa itu…. Saya

  1. naniknara berkata:

    saya juga sering kejadian kalau masalah belanja. Abis bayar, terima kembalian, langsung aja nyelonong pergi.

  2. jampang berkata:

    waduh…. koq sering banget lupanya, mbak

  3. desweet26 berkata:

    hahahahaha mbaaaa.. aku kok ketawa pas bagian ga pernah lupa kalo soal gajian…:D
    aku juga maa..kalo soal duit mah dijami ga pernah lupa….hahahaha…

    Kayaknya emang deh mba..aku juga suka lupa dan kurang fokus, ya karna emang lagi banyak yang dipikirin, makanya mungkin overload kali yak… ;p

  4. Siti Mawaddah berkata:

    aku bangett mbakk.. dan kata orangtua ku sii itu udah dari kecil …
    dan sayangnya nurun ke Sayyid juga …

    bagian kacamat tuuuh selaluuu bahkan pernah pas SMA aku cari2 kacamata, tany2a temen, gak tauuunyaaaa aku pake mbak gyahahahha dan temenku juga gak nyadar 😀

    terus hp juga…
    iya bisa dimiscall..
    tapi sayangnya hp sering aku silent bahkan tanpa nada getar *mabok dah nyarinya*

    tozz lagi ahhh

  5. della berkata:

    Aku juga sering lupa, Rin. Barangnya udah diterima, aku maen jalan aja. Mbak-mbaknya deh yang teriak, “Bu, belum dibayar!”
    Lupa = bikin malu, wkwkwkwkwk..

  6. -n- berkata:

    Aku jg kadang short memory. Lewat 2 detik, udahlah lupa mau ngapain.

  7. Yeye berkata:

    Aku jg suka lupa, malah kdg suka bnr2 lupa mau ngapain lg hahahaha

  8. Mayya berkata:

    Dulu memang pelupa banget, tapi semenjak punya anak, jadi berhati-hati banget. Alhamdulillah sekarang udah kurang pelupanya. Coba cara ini mbak, misalnya kacamata. Siapkan tempat khusus, atau box atau kardus bekas, nah satu tempat itu hanya untuk kacamata aja.Kacamata gak boleh disimpan di tempat lain selain disitu. Kalau beranjak dari suatu tempat ke tempat lain, berhenti sebentar, ingat-ingat dan lihat dulu barang di sekitar, baru berangkat. Misalnya dari kasir mau kemana gitu, berhenti sebentar. Ingat-ingat dulu tadi bawa apa dan habis ngapain. Insya Allah, pelupanya bisa jauh berkurang. Semoga bermanfaat ya mbak! muah!

  9. rumahbukuiqro berkata:

    Saya juga mba..belanja suka lupa dibawa hihi..lupa naro hp..tp klo soal uang iyaa inget bgt hhe. Dulu tmn sy suka ilang pulpen aja..sampai ayahnya membelikan dia pulpen yg harganya muahal bingiiit..tp gara2 itu jd dijaga n ga ilang2. Apa musti serba mahal ya mba? 😀

  10. Lyliana Thia berkata:

    Hahahahaa… kejadian macam toko roti itu juga sering aku mbak…

    Malah, aku cuma bayar, trus kembalian dan barangnya lupa… untung denger pas dipanggil… hahahaa…

    Ini bukan pelupa kok mbak namanya… tapi kebanyakan yg harus diinget… 😛

    Hihihi 😀

  11. dani berkata:

    Sangat memahami ini Mbak Rina. Kalo saya pake catetan buat segala sesuatu. Jadi miaalkan nyampe kantor harus ngapain dulu ya catet di hp dan kira-kira berapa lama nyampe kantornya trus pasang reminder buat melakukan hal apa atau mengambil barang apa yang saya perlukan. Semoga segera membaik ya Mbak. 😀

  12. Bibi Titi Teliti berkata:

    Aku juga banyak hal-hal yang seriiiing banget kelupaan Buuun…
    Tapi ada hal2 tertentu kok yah aku bisa inget terus yah? Misalnya nama lengkap personil boyband Korea EXO yang jumlahnya 12 orang atau dialog dalam salah satu adegan Kdrama favoritku bhahahaha…

  13. Lidya berkata:

    aku lupa password bun 🙂

  14. Kalo sedang lupa meletakkan suatu barang, kunci misalnya, kadang ada yang bertanya, “Terakhir naruhnya di mana?” Hehehe…, kalo ingat namanya tidak lupa ya, Mbak 🙂

  15. myra anastasia berkata:

    saya juga pelupa hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: