Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Keseharian si Emak Rempong

pada 27 September 2016

Gegara baca tulisan mak Raya jadi latah pengen ikutan nulis juga tentang daily activity emak pekerja yang sok rempong.

Aktivitas di pagi hari biasanya yang paling rempong, karena saat sang emak bangun, Kaysan si 7 bulan ikutan bangun juga. Kalau di puk puk terus tidur lagi sih masih mendingan saya bisa langsung ngerjain ini itu termasuk sesi pumping. Tapi kalau pangeran di puk puk malah ketawa ketiwi ngajak becanda, ya berarti saya harus menemani dia dulu karena kalau ditinggal bisa ada jeritan melengking di pagi buta.

Masak di pagi hari itu wajib di keluarga saya karena kami kalau sarapan serius banget, engga bisa sarapan cuma pakai roti atau susu doang, tapi harus nasi komplit beserta kawan-kawannya. Sekalian masakan pagi hari ini saya bawa untuk bekal makan siang di kantor.

Kalau adek lagi rewel, suami yang berkutat di dapur masak ala kadarnya yang penting bisa sarapan dan saya bawa bekal. Keadaan masih aman sebelum Kanaya si 6 tahun bangun tidur, karena biasanya kalau bangun tidur sering ngambek ngambek ga jelas, jadi acara masak kacau balau. Saya pegang Kaysan, suami pegang Kanaya. Mama yang ga tega melihat kerepotan kami, biasanya yang ambil alih dapur. *Kemudian dihujat karena masih merepotkan orang tua :)

Kalau Kanaya dan Kaysan anteng, saya langsung menyiapkan bekal yang akan dibawa ke kantor termasuk breastpump, botol kaca, blue ice. Setelah beres sekarang mengurus bekal sekolah si kakak yang sudah sekolah di TK B. Dulu waktu belum ada bayi saya rajin bikin bento tapi sekarang belum mulai lagi karena engga sempat. Jadi untuk menghindari drama tambahan di pagi hari biasanya saya tidak menawarkan Kanaya mau bekal apa tapi langsung tembak, “ kakak hari ini bekalnya makaroni goreng yah.… karena pernah suatu hari saya keceplosan nanya, kakak mau bekal apa...eh dia langsung nyodorin buku bento yang rumit banget. #emaknya langsung kejengkang.

Selesai urusan Kanaya sekarang nyiapin MPASI nya Kaysan. Alhamdulillah ada slow cooker, jadi saya bisa masak bubur sambil ongkang ongkang kaki tanpa perlu banyak menyita waktu. Tinggal cemplung cemplung aja di malam hari, ditinggal bobo cantik, taraaaaa … paginya bubur sudah jadi. #peluk erat slow cooker. Biasanya hasil dari masak buat Kaysan, saya bagi dua atau tiga jadi mbah hanya tinggal menghangatkan saja untuk makan siang atau sorenya. Kecuali buahnya memang harus fresh dan sudah saya potong potong tinggal diberikan ke Kaysan untuk pure atau finger food.

Urusan makanan beres, saya langsung ngoprak ngoprak Kanaya supaya cepat mandi, yang biasanya urusan mandi selalu jadi drama queen, si ayah yang siapin mandinya Kaysan, saya atau mbahnya yang gantikan bajunya. Kalau Kaysan ngantuk biasanya saya susui dulu dan kalau masih keburu waktunya saya suapi. Saya sarapan bisa sambil nyusui dan sambil nyuapin sarapan si kaka, daaaaaan  bisa juga sambil melihat chat di WA. Empat aktivitas dalam satu waktu #yeaay hidup multitasking !!.

Sudah selesai urusan bocah, sekarang gantian emaknya yang siap-siap ngantor. Alhamdulillah ya Allah, pas punya Kaysan pas juga kantor pindah dekat rumah, cukup 5 menit saja naik motor atau mau sambil koprol juga masih bisa. Pakaian sudah rapi, Kaysan pasti nangis lihat saya, ya sudahlah gendong dulu sampai dia puas sambil sesekali ngelirik jam sapa tahu kalau jamnya dilirik dengan sinis bisa lebih lambat jalannya.

Sampai kantor, baru bisa ngerasain duduk manis dengan tenang sekitar 5 menitan setelah huru hara di rumah sejak subuh tadi. Tidak berapa lama langsung deh riweuh lagi sama kerjaan, laporan ini itu dll. Kadang kalau sedang stres hasil pumping menurun dan saya cuma bisa pasrah sambil berdoa semoga ASI bisa banyak lagi.

Teng tong, jam 5 sore dijemput pak suami dan langsung cuuus pulang ke rumah, disambut senyuman Kaysan, pelukan Kanaya dan laporan ini itu dari mama. Buru-buru deh cuci tangan, masukin hasil pumping di frezer dan gendong Kaysan, karena ini bocah kalau melihat emaknya langsung nyengir lebar meluluhkan hati siapapun. Owwh my idol.

Tidak berapa lama gendongan pindah ke ayahnya, karena emaknya kalau pulang kerja lapar, dan kalau lapar biasanya suka judes, jadi ya makan dulu. Kadang kalau di kulkas ada sayur dan lauknya  masak dulu ala kadarnya atau kalau keburu lapar beli masakan di warung. Kelar makan, Kaysan pindah lagi ke saya karena ayahnya ke mesjid, dan saya baru bisa mandi kalau ayahnya pulang. Saya berusaha sekali kalau pulang kerja, mbah sudah tidak direpotkan lagi sama Kaysan, meskipun pada prakteknya tetap kadang-kadang dipegang juga sama mbahnya.

Malam sebelum tidur, setelah urusan steril botol dan cuci piring selesai, saatnya quality time bersama anak-anak atau ngobrol sama mbah. Biasanya mata emaknya udah kriyep kriyep tapi krucils masih pada segar bugar. Tetap harus melek sampai akhirnya Kaysan minta nenen, horeeeeeeee…… Akhirnya bisa nyelonjor juga. Niatnya sih anak tidur mau melakukan banyak hal, seperti, nulis, baca, ngeberesin lemari, merapihkan kamar Kanaya, dimana semuanya itu ternyata ada di alam mimpi. Bwahahahahahaha. Saat tersadar sudah di tengah malam.

Begitulah indahnya menjadi seorang bunda, peluk hangat buat para bunda yang bekerja di luar rumah maupun yang full di rumah. Semoga sehat sehat selalu yaaa… #koyo mana koyo

photo_2016-09-27_13-18-10

Iklan

14 responses to “Keseharian si Emak Rempong

  1. Kesemuanya itu bila dinikmati tentu rasanya jadi indah dan menyenangkan ya, Mbak 🙂

  2. mechtadeera berkata:

    Alhamdulillah ya mbak.. Suatu saat akan menjadi masa2 yg indah dikenang… Smoga mbak sekelg sehat selalu yaa…

  3. Wadiyo berkata:

    terus semangat dan semangat mendidik generasi emas di masa depan.
    terima kasih dan salam kenal.

  4. nh18 berkata:

    Kantor cukup 5 menit saja naik motor … ?
    enaakkk bangeeeetttt …

    Makan siang bisa pulang … hehehe

    salam saya Mak

  5. Bibi Titi Teliti berkata:

    Buuun, indah banget hidupnya laaaah,..
    Rempong tapi tetap bahagia lah pastinya yah hehehe…

    Bisa ngantor di deket rumah itu berkah banget yah Buuun 🙂
    Salam sayang buat Kakak Kanaya dan dek Kaysan yah 🙂

  6. belalang cerewet berkata:

    Mbak, aku salut sama ibu rumah tangga, apalagi plus bekerja. Misalnya satu keluarga baru pulang dari mana gitu ya, capek berat, suami bisa langsung tidur dan istirahat. Ibu tidak. Mereka masih beresin ini itu dan kadang larut baru istirahat. Aduh,,,capeeeeek jadi ibu mah. Hebat!

  7. rinasetyawati berkata:

    capek tapi bahagia pak, alhamdulillah ada pak suami yang selalu siaga membantu pekerjaan istrinya…

  8. Ceritaeka berkata:

    Aku ngebayangin pas disodorin buku bento itu dan (maaf) aku jadi ngakak. Lucu memang.
    Btw suka biru ya? Sama dong. Toss!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: