Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Masakan Mama

pada 4 November 2016

Beruntungnya diriku mama tinggal satu rumah denganku, jadi urusan masak memasak diambil alih oleh beliau. Masakan mama itu paling pas buat lidah anak-anaknya dan ternyata disukai juga oleh para menantunya. Padahal mama paling sering masak makanan Jawa, tapi menantunya yang dari Bali dan satunya lagi besar di Sumatera malah ikutan mengidolakan masakan mama.

Pak suami selalu memuji sambal buatan mama, bisa berkali kali nambah kalau ada sambal. Sedangkan adik ipar pernah bilang, beberapa kali makan telor dadar di rumah makan, tapi belum pernah ada telur dadar seenak buatan mama. Eeeaaaa, telur dadar aja masih dibandingin yaah bli…. :))).

Sejak bekerja aku selalu membawa bekal makan siang. Selain karena alasan hemat dan lebih higienis, masakan di warung makan kurang pas di lidahku. Masakan apa saja yang penting buatan mama aku pasti suka. Sambel goreng kentang, tumis-tumisan, opor ayam, semur tahu tempe dll kesukaan anak dan menantunya pasti dimasakin dengan senang hati.

Nah, kalau mamanya suka masak dan hasil masakannya enak, apa keahlian ini menurun juga ke anaknya?… huhuhu… ternyata tidak sodara-sodara. Meskipun hampir setiap hari membantu dan melihat sendiri mama masak, tetap saja aku tidak pintar masak. Baru dengar nama pepes ikan kembung ajah aku udah stres ngebayangin ribetnya. Pernah sih saat mama tidak ada aku masak persis dengan yang mama masak. Aku contek abis takaran bumbunya dan cara memasaknya. Hasilnya, yaaaa gitu deh, rasanya ngalor ngidul ga jelas. Pak suami sih tetap lahap makannya, terpaksa kali yah ga ada makanan lain, bwaahhaha.

Pernah juga tanpa sepengetahuan suami aku hidangkan masakan mama di meja (mama sedang di rumah adek), dia langsung komentar, lho sekarang masakan bunda udah miriiip banget masakan mama, enak banget. Aku nyengir nyengir asem ajah, emang itu masakan mama. Pak suami komen lagi, ooohhh, pantesan. Secara ga langsung kan mau bilang masakan eike kurang enak gitu yaaah. Enakan masakan mama gitu yaah. Ya udah gpp, ga boleh ngambek, besok-besok belajar masak lagi sama chef Juna. :)))

Mungkin karena terbiasa mengandalkan mama untuk urusan dapur aku jadi keenakan. Mama ada, masakan pasti tersedia, mama engga ada, wajah-wajah tampak kelaparan. Sabtu ahad mama nginep di rumah adikku, tapi sebelum pergi biasanya masak dulu untuk kami sekeluarga. Soalnya beliau tau, aku dan pak suami itu pendekar meja makan, dan terutama aku sering banget lapar karena menyusui tapi paling males sama urusan dapur. Apalagi sekarang kalau aku di rumah, krucils nempeeel terus jadi makin ada ada alasan kuat tidak menjamah dapur.

Etapi jangan langsung nuduh aku istri dan ibu yang ga becus sama urusan masak yah. Kadang-kadang kalau anak-anak enggak rewel aku juga masih sempat masak lho, sungguh ini bukan pencitraan. Makanan untuk Kanaya dan Kaysan diusahakan homemade. Kecuali kalau benar-benar enggak sempat masak, barulah jajan di luar.

Ngomongin tentang masakan mama yang enak ini, pak Suami pernah kepikiran untuk buka warung makan dan mama sebagai chefnya. Katanya, pasti jualannya mama laris manis karena sambalnya mantaaap. Hadeeuh pecinta sambal. Aku yang tidak setuju, kasihan mama kan sudah tua pasti kalau jualan makanan matang seperti itu akan melelahkan sekali. Mendingan masak buat anak-anaknya aja yah maa. Trriiing.

Cintaaaa banget sama mamaku ini, apalagi sama masakannya, sehat-sehat, panjang umur dan terima kasih sudah memasak sejak aku lahir sampai hari ini ya maaa.

photo_2016-11-04_11-55-16

Iklan

19 responses to “Masakan Mama

  1. ayanapunya berkata:

    Kalau suami malah kurang cocok sama masakan mama secara dia jawa sedang mama masakannya banjar banget. Akhirnya yang sering masak saya deh walau rasanya kadang suka aneh πŸ˜€

  2. rinasetyawati berkata:

    Biar rasanya aneh suami tetep suka ya mbak, hehehe

  3. omnduut berkata:

    Gak ada yang ngalahin masakan ibu emang mbak πŸ™‚

  4. febridwicahya berkata:

    Aaaakh, samaaak πŸ˜€ paling sukaaak masakan ibuk πŸ˜€ pokoknya beliau juara dihati para anaknya πŸ™‚

  5. cara frigit berkata:

    saya juga merasakan hal seperti itu..masakan mama lebih enak dari pada masakan orang lain mgkn karena lidahku sudah terbiasa dijejali masakan dari mama jadi seolah-olah ga da bandingannya..

  6. bebe indonesia berkata:

    emang benar masakan mak memang paling enak, selain rasanya yang enak dan bahan bhan yang di dapat juga higenis jadi gak takut dah yang namanya pakai bahan lannya.

  7. fitri anita berkata:

    wah hampir samaan bun, karena kita tinggalnya depan belakang nyambung, masakan mama biasanya selalu ada tapi dicombine sama masakan asisten rumah tangga kita…

  8. Orin berkata:

    iya bangeeeet, makanan ibu itu ngangenin mbak. Suamiku jg suka masakan mamahku, jd kalo pulang ke rumah mamah, bisa dipastikan kami berdua menggemuk meski cuma bbrp hari di sana hahahahaha

  9. mama hilsya berkata:

    Rinaaa, apa kabar? Hehee…
    klo di rumah.. bapakku yg lebih jago masak, nurun ke anak2nya kecuali aku.. jadi kalo pulang kampung, kesempatan banget buat aku numpang makan… kkk

  10. baiqrosmala berkata:

    semoga beliau panjang umur yaa…
    sama mba, aku juga sampai skarang paling suka sama masakan mama, kalau kangen masakannya tapi gak bisa berkunjung ke rumah mama, biasanya aku telpon nanyain resep πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: